Pengikut

Jumat, 10 Februari 2012

Penasaran VS Janji



Penasaran
VS
Janji



Ada apakah dibalik rasa penasaran ? begtu juga dengan janji,  seberapa kuatkah sebuah janji ?

Ketika Seseorang berkata kepada temannya  
“eh amin jangan idupin laptopnya ya ada game baru ku install disitu, tapi nanti aja kita mainnya ya J ?” 

dengan lantang tegas aku bilang “ok”

Nah ini merupakan statement janji biarpun sederhana, tapi ini sering terjadi di kehidupan keseharian kita.
Ok lanjut ceritanya
Amin : (penasaran) “game apasih ? ahh paling game bola, ato yang biasa biasa”

(sankin penasarannya) lama kelamaan risih idupin laptop teman,  pertama tama stel musik, nonton film, eh .... langsung deh akhirnya dibuka gamenya.

Kan tadi udah dilarang min? Kok di buka?
 Itulah akibat penasaran kita, rasa penasaran menyebabkan kita berpikir dengan satu objek yang kita sasarkan, sehingga hal diluar itu dihiraukan.

Kan dia gag tau?
Dia pasti tau suatu saat, saat setelah itu kah?, saat kau mengatakannya kah?, saat setelah beberapa lama kah?

Kalau dia tau emang knapa?
Ya mungkin dia kecewa, mungkin kamu tidak dipercaya lagi, mungkin satu senyum keceriaannya hilang satu dari kamu. Ya mungkin aja, soalnya kitakan gag tau.

Jadi mana lebih kuat min? Penasaran atau Janji
Ya itu jawabannya gag ada disini, itu tergantung kamunya,  kalau amin pribadi ya, Apasalahnya nanya dulu, biarpun gag dikasi tapikan kita jadi tau. Intinya sih dirimu bisa ngaturnya gag?

1 komentar: